Jadi Kuli Demi Calon Isteri Masuk U..Akhirnya Nikah Orang Lain, Tak Disangka 3 Tahun Kemudian Kuli Itu Rupanya..

Diposting pada

Kami cuma bertemu pada hari raya, diwaktu lain kami hanya berkomunikasi melalui telefon. Tak lama selepas konvokasion, dia akhirnya mendapat pekerjaan.

Suatu hari, aku ingin memberinya sebuah kejutan, lalu aku menunggunya di depan pejabatnya, dan ketika aku nak menelefonnya.

in

Aku melihatnya berjalan keluar bersama dengan rakan sekerjanya, dan dia nampak terkejut ketika melihatku. Melihat itu, rakan sepejabatnya bertanya siapa lelaki ini, “Oh, dia sepupu saya di kampung,” katanya merespon pertanyaan rakannya itu.

Dadaku terasa sebak mendengar ucapan itu, namun, dia cuba menjelaskan kepada aku bahawa itu syarat tempat kerjanya yang melarang pekerjanya bercinta, semuanya akan kembali normal setelah dia naik pangkat. Dan aku percaya saja dengan penjelasannya.

Tak lama kemudian, aku meluahkan hasrat mahu menikah, tetapi dia memberi alasan kariernya baru saja bermula. Kami memang bercinta jarak jauh, terpisah antara dua negeri.

Hinggalah suatu hari, ketika kita bertemu, dia meluahkan sudah bosan dengan hubungan jarak jauh, dan mengatakan mahu bernikah dengan seseorang. Bukan main gembiranya aku mendengarnya, aku fikir akhirnya dia bersedia juga menikah denganku.

Tetapi tak disangka, dia juga mengatakan sudah tidak mencintaiku lagi, dia ingin bernikah dengan lelaki lain. Sesaat aku tersentap dan hampir tidak percaya dengan apa yang dikatakannya, namun, tanpa menoleh lagi dia pun pergi meninggalkan aku.

Kawan aku pernah memberitahu, ada seorang pemuda tampan membawa kereta mewah sambil membawa rombongan bertandang ke rumahnya untuk majlis pertunangan.

Aku tidak rela, orang tuanya tahu ada seseorang yang baik hati yang selalu membantunya, tetapi tidak pernah tahu bahawa sosok tubuh orang baik hati ini adalah aku.

Pada hari pernikahannya, aku melihatnya turun dari kereta, ditangan, aku membawa sebuah buku catatan tentang kos pembiayaan yang aku keluarkan selama bertahun-tahun untuk membiayai yuran pengajian dan hidupnya seharian ketika itu, dan sekarang aku ingin menuntutnya semula.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *