Jadi Kuli Demi Calon Isteri Masuk U..Akhirnya Nikah Orang Lain, Tak Disangka 3 Tahun Kemudian Kuli Itu Rupanya..

Diposting pada

Sungguh sedih dengan kisah apa yang menimpa pemuda ini. Dia sudah berkorban jiwa dan raga demi kekasihnya, malah ini pembalasan yang diterima olehnya. Walaupun kekasihnya mengkhianatinya, dia masih mengharap ada keajaiban terjadi.

in

Begini kisahnya:

Namanya Chen Hong, ketua kelas saya. Dia cantik, prestasi di sekolah sangat bagus. Nada bicaranya halus dan lembut. Di dalam kelas kami duduk semeja. Kerana kegigihanku mengejarnya, akhirnya dia bersedia menjadi kekasihku.

Pada awal percintaan yang naif, Chen Hong dengan tegas mengatakan kepadaku agar jangan selalu mencarinya, kerana masing-masing perlu tumpukan pada pembelajaran.

Kita perlu saling menyokong dan masing-masing perlulah memberikan semangat, berusaha lulus dengan sebaik mungkin dan boleh menyambung ke peringkat universiti.

Berbekalkan dengan tekad yang sama, kami pun berjaya mengharungi dan lulus peperiksaan. Sayangnya, saya hanya diterima masuk ke kolej swasta, sedangkan Chen Hong pula masuk universiti terkemuka.

Tetapi keadaan ekonomi keluarganya tidak terlalu bagus, ditambah lagi dengan orang tuanya yang lebih mengutamakan anak laki-laki daripada perempuan. Orang tuanya tidak mampu membiayai yuran kuliahnya, mereka menyuruhnya berhenti kuliah, dan mencari kerja saja.

Melihat keadaannya selalu murung sepanjang hari, aku pun mengatakan kepadanya, “Awak sambung kuliah saja, kan aku masih ada, aku sudah tidak mahu melanjutkan pembelajaran di kolej. Jadi, aku akan cari kerja dan membiayai yuran kuliah awak.”

Awalnya dia menolak, namun aku tetap berkeras menyuruhnya sambung kuliah pengajian, akhirnya dia pun akur dan menyambung kuliah di universiti itu semula.

Sementara aku pula memulakan pekerjaan dengan bekerja di sebuah kilang. Demi membiayai yuran kuliahnya, setiap bulan aku berjimat-cermat dalam perbelanjaan hidupku seharian, selebihnya aku serahkan kepadanya.

Dipendekkan cerita , setelah empat tahun kemudian, kekasihku pun akhirnya tamat belajar. Selama empat tahun itu, kerana ingin berjimat, aku jarang berjumpa dengannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *